7 petanda anda telah merdeka.. oops 3 sahaja!

Terpanggil untuk menulis sebuah artikel berkonsepkan ‘kemerdekaan’ sempena tanggal 31 ogos 2016 yang bakal menyapa dalam beberapa jam lagi. Sekarang jam saya menunjukkan pukul 9.42 malam.

Mampukan saya menyiapkan artikel ini sebelum detik 12 tengah malam?

Sebelum saya menyenaraikan 7 petanda untuk sama-sama kita semak adakah kita sudah merdeka atau tidak. Mari kita lihat makna merdeka terlebih dahulu.

Dari sudut seorang individu, independence bermakna

self-sufficiency, self-reliance, autonomy, freedom, liberty

  • diri mampu rasa cukup
  • diri boleh rely/bergantung pada diri sendiri
  • tidak di kawal oleh sesiapa pun
  • mampu untuk membuat sesuatu tanpa dihalang
  • mampu untuk membuat sesuatu yang diingini

Jadi bagaimana? Setakat ini, anda rasa anda ada ciri-ciri di atas?

Tapi kan, ini maksud independence/kemerdekaan dari Google.com. Google.com bukanlah manual terbaik untuk hidup kita. Manual terbaik untuk hidup kita adalah Al Quran Al Karim.

Jadi mari kita lihat apakah 7 petanda kita telah merdeka menurut Al Quran Al Karim

Teknik yang saya akan gunakan untuk mengumpul 7 petanda ini boleh dikatakan tidak begitu tepat. Tapi kita cuba ya, perkataan kemerdekaan  dalam Bahasa Arab ialah استقلال

Perkataan ini terhasil dari kata akar قل dari Bab/Wazan X (10): استقعل يستفعل استفعالا

Kita akan teliti semua ayat-ayat Al Quran yang mengandungi perkataan akar ini. Saya akan gunakan app myQuran untuk mencari semua ayat-ayat yang ada perkataan dari kata akar di atas dan sebolehnya di bawah wazan 10 kerana ia memberi makna yang paling tepat tentang kemerdekaan.

Malangnya, carian saya tidak berjaya. Saya tidak menjumpai satu pun ayat Al Quran yang menggunakan kata dasar di atas dan dalam bentuk wazan 10 – jadi apa maknanya? Adakah ada makna lain yang lebih tepat dalam Bahasa Arab untuk menghuraikan ciri-ciri kemerdekaan seorang individu?

Mari kita teruskan pencarian kita dengan memasukkan perkataan ‘merdeka’ dalam terjemahan Bahasa Melayu dan lihat senarai ayat yang ada perkataan berikut. Carian saya menjumpakan saya kepada 3 ayat di bawah

  • Surah Al Baqarah, ayat 178: Allah gunakan الحر dan terjemahan Bahasa Melayu berikan ialah orang merdeka
  • Surah An Nisa, ayat 25: Allah gunakan perkataan المحصنات dan terjemahan Bahasa Melayu berikan ialah perempuan-perempuan yang baik-baik (yang merdeka, yang terpelihara kehormatannya)
  • Surah Al Ma’idah, ayat 20: Allah gunakan ملوكا dan terjemahan Bahasa Melayu berikan ialah bebas merdeka (setelah kamu diperhamba oleh Firaun dan orang-orangnya)

Saya tertarik untuk gunakan المحصنات sebagai petunjuk carian kita kali kedua ini. MasyaAllah, saya makin teruja sebab saya baru sahaja membuat sedikit carian tentang perkataan ini dan ya, saya yakin ini perkataan yang kita cari.

Mari kita kenali sedikit sebanyak tentang perkataan ini dulu.

  1. Kata akarnya ialah حصن
  2. Menarik sungguh bila saya lihat makna bagi setiap wazan untuk kata akar ini. Saya senaraikan sedikit sebanyak di poin seterusnya
    • Wazan I: to be inaccessible, be well fortified; to be chaste (woman)
    • Wazan II: to make inaccessible (something); to strengthen (something; to fortify, entrench (something); to immunize, make proof
    • Wazan IV: to remain chaste, be of unblemished reputation (woman)
    • Wazan V: to strengthen one’s position, protect oneself; to be fortified; to be secure, be protected
  3. Kesimpulannya perkataan yang dikaitkan dengan ‘merdeka’ ini berkaitan dengan: membuat sesuatu/seseorang tidak boleh diakses dengan sewenang-wenangnya; sangat terkawal/berjaga; kuat/kebal; suatu tingkahlaku, kepercayaan dan kebiasaan yang dipasakkan dengan jitu dan sukar untuk diubah atau tidak akan pernah berubah; suci

Mari kita mula kaji ayat-ayat Al Quran yang mengandungi perkataan ini atau perkataan akar ini dan jadikan ia sebagai petanda kemerdekaan seseorang.

1. Menjaga kehormatan dan kesucian diri

Dalam surah Al Anbiya, ayat 91 (21:91), Allah subhanu wa ta’ala berfirman

وَالَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهَا مِنْ رُوحِنَا وَجَعَلْنَاهَا وَابْنَهَا آيَةً لِلْعَالَمِينَ

Dan (sebutkanlah peristiwa) perempuan yang telah menjaga kehormatan dan kesuciannya; lalu Kami tiupkan padanya dari Roh (ciptaan) Kami, dan Kami jadikan dia dan anaknya sebagai satu tanda (yang menunjukkan kekuasaan Kami) bagi umat manusia.

Ayat ini menceritakan tentang Maryam a.s. Ternyata Maryam a.s seorang yang merdeka kerana dia menjaga kehormatan dan kesuciannya. Tiada lelaki pun yang pernah mendekatinya. Jika kita ingin menjadi seorang yang merdeka seperti Maryam a.s, kita kena usaha untuk menjaga kehormatan dan kesucian kita – lelaki mahupun perempuan.

2. Bersedia menghadapi sesuatu yang mendatang

Dalam surah Al Anbiya, ayat 80 (21:80), Allah subhanu wa ta’ala berfirman

وَعَلَّمْنَاهُ صَنْعَةَ لَبُوسٍ لَكُمْ لِتُحْصِنَكُمْ مِنْ بَأْسِكُمْ فَهَلْ أَنْتُمْ شَاكِرُونَ

Dan Kami mengajar Nabi Daud membuat baju-baju besi untuk kamu, untuk menjaga keselamatan kamu dalam mana-mana peperangan kamu, maka adakah kamu sentiasa bersyukur?

Dalam ayat ini, Allah subhanu wa ta’ala menceritakan bagaimana Nabi Daud diajar untuk membuat baju-baju besi untuk menjaga keselamatan kaumnya sewaktu dalam peperangan. Kita sedia maklum dengan peribahasa ‘sediakan payung sebelum hujan’ tapi kebanyakan dari kita tidak mempraktik perkara ini dalam hidup kita kerana kita seringkali terhanyut dengan peribahasa barat ‘go with the flow’.

Mulai sekarang, kita harus menjadi orang yang bersedia menghadapi apa yang mendatang, bersedia bukan dari segi psikologi, emosi dan mental sahaja – tapi kelengkapan fizikal juga. Barulah merdeka!

3. Menjadi orang beriman

Acapkali saya lihat perkataan akar kita ini akan dikaitkan dengan ‘orang yang beriman’ terutamanya apabila Allah subhanu wa ta’ala menceritakan tentang sifat-sifat manusia yang baik.

Bagaimana kita hendak tahu adakah kita orang beriman atau tidak? Apakah definisi ringkas ‘orang yang beriman’?

Keimanan datang dengan 3 cara: lisan, hati dan perbuatan.

Dan terdapat 6 soal Iman yang kita kena ada yakni menyebut dengan lisan, merasa dan akur padanya dengan hati dan membuktikan dengan perbuatan bahawa kita

  • percaya kepada Allah subhanu wa ta’ala
  • percaya kepada Para Malaikat
  • percaya kepada Kitab-kitab Allah
  • percaya kepada Para Nabi dan Rasul
  • percaya kepada Hari Kiamat
  • percaya kepada Qada’ dan Qadar

Orang yang merdeka adalah orang yang beriman!

4. Menjadi orang yang bersyukur *

Sekali lagi, saya ingin mengupas ayat 80, surah Al Anbiya (21:80), Allah subhanu wa ta’ala berfirman

وَعَلَّمْنَاهُ صَنْعَةَ لَبُوسٍ لَكُمْ لِتُحْصِنَكُمْ مِنْ بَأْسِكُمْ فَهَلْ أَنْتُمْ شَاكِرُونَ

Dan Kami mengajar Nabi Daud membuat baju-baju besi untuk kamu, untuk menjaga keselamatan kamu dalam mana-mana peperangan kamu, maka adakah kamu sentiasa bersyukur?

Jom kita tanya diri kita 4 soalan tentang ayat ini

  • Apakah cerita utama ayat ini?
    • Allah subhanahu wa ta’ala mengajar Nabi Daud membuat baju-baju besi
  • Apakah pengajaran dari ayat ini?
    • Bersiap-sedia untuk sesuatu yang mendatang
  • Apakah harapan atau expectation yang patut diperolehi dari ayat ini?
    • Bila kita ambil iktibar dari ayat ini iaitu kita bersiap-sedia untuk sesuatu dan Allah subhanu wa ta’ala membuka jalan atau memberi ilham untuk bersedia – kita kena bersyukur!
  • Siapa objek utama dalam ayat ini?
    • Kaum Nabi Daud.
    • Dan kita juga boleh bayangkan diri kita sendiri dalam situasi yang sama. Berapa kali Allah subhanahu wa ta’ala telah memberi ilham kepada kita untuk menghadapi sesuatu, adakah kita sedar? Bila kita sedar, adakah kita bersyukur?

Dari analisis kita di atas, maka bolehlah kita simpulkan orang yang merdeka adalah orang yang sentiasa bersyukur!

Sentiasa bersyukur – Allah subhanahu wa ta’ala menggunakan isim fa’il untuk perkataan ini. Isim fa’il bersifat aktif, berlaku sekarang dan berterusan tidak terikat dengan masa – jadi kita dalam kehidupan patut sentiasa menjadi seoran yang bersyukur di setiap waktu. Kool kan? :)

5. …

6. …

7. …

Malangnya saya gagal untuk menghabiskan artikel ini. Jam telah menunjukkan pukul 11:49 malam. Ternyata metode penulisan yang saya pilih ini bukanlah terbaik. Namun saya harap dengan 3 petanda di atas dapat sebanyak memberi manfaat pada kita semua. Sebenarnya poin ke-3 amat luas dan boleh dihuraikan dengan dalam lagi dan apabila kita dalami point ke-3 tersebut, kita sebenarnya telah mendalami keseluruhan kehidupan kita dan dari situlah kita akan tahu adakah kita ini orang-orang yang telah merdeka atau belum lagi?

Pada semua rakyat Malaysia, saya mengucapakan selamat menyambut hari kemerdekaan. Semoga kita sebagai individu akan terus merdeka, dan merdeka pada garis panduan dan matlamat yang sebenarnya!

* Kemaskini

11:20 pagi, 31 Ogos 2016

  • Walaupun saya telah menekan Publish artikel ini semalam dan menyebarkan kepada rakan-rakan dengan ucapan salam merdeka, hati saya masih belum puas kerana tidak dapat cukupkan senarai.
  • Sebab tujuan utama penulisan artikel ini bukan untuk mengucapkan salam merdeka tapi untuk saya belajar sesuatu dari manual hidup saya – Al Quran Al Karim.
  • Saya telah mendapat beberapa lagi idea untuk mencukupkan senarai di atas dan saya akan kemaskini senarai di atas bilamana idea itu datang. Jadi bagi yang telah membaca artikel ini, semoga Allah subhanu wa ta’ala gerakkan hati anda untuk membaca sekali lagi – jika ianya bermanfaat untuk anda.
  • Poin no 4 baru sahaja dikemaskini.
  • iwanik

    My first failed 7! Hehe