7 sinar di sebalik yang suram (Bahagian 2)

Terasa nyaman dan lembut hembusan angin pada pipi. Dia terus mengorak langkah menelusuri jalan yang sunyi.

Pelik. Di mana semua orang? Kenapa tiada satu kereta pun di jalan raya?

“Tepi!!!!!!!!!!!” Jerit seseorang dan sebelum sempat dia mengalihkan fokus dari monolognya… Eh, moto…

Booooooooooomm!!!! 

Emir tersentak dari tidur, matanya terus membulat. Dahinya berkerut-kerut. Dia meraba-raba mukanya, badannya. Masih lagi terkejut baru dilanggar motosikal. Dia mengambil sedikit masa yang agak lama untuk menyedari yang dia sekarang di dunia nyata, sebentar tadi hanyalah mimpi, dia sedang bekerja dan telah tertidur di meja server admin.

Dalam keadaan 80% sedar, matanya terus melilau, tertanya-tanya adakah dia masih bersendiri atau Trevor telah pulang dari rehat.

“Fuh. Nasib baik!!!” Emir lega dia masih seorang diri. Dia segera mengalihkan pandangannya ke monitor. Sekali lagi dia menarik nafas lega tiada apa-apa masalah berlaku dan proses pemindahan data pelanggan paling cerewet Blue Velvet masih berjalan lancar dan hampir selesai.

“Fuh lega beb. Itu suicidal beb, suicidal!!! Tidur waktu migration!!! Fuh lega, lega, lega. Lega!” Diulang-ulang Emir seperti ulangan zikir sambil mengusap muka dan rambutnya. Degup jantungnya yang deras dan laju tiba-tiba tenang dan raut mukanya dari pucat terus berseri.

Perubahan hormon dan perasaan manusia yang baru saja diselamatkan – kita semua pernah rasa itu. Begitulah perasaan Emir. Dia tersengih-sengih seorang diri, masih lagi mengulang zikir yang sama.

Tidak lama kemudian Trevor datang dengan mata sembab dan muka bersalah namun tidak diendahkan Emir walaupun dia berhak marah. Emir masih lagi dengan mood baik ekoran kejadian tadi. Kerja mereka habis awal pada malam itu. Dijangkakan pukul 7.30 pagi namun semua berakhir 2 jam lebih awal.

Hi Ayesha,

We have successfully migrated data on Supreme to Semi-Pro.  However, please note there is a downtime for few hours while waiting for DNS propagation.

Pertaining the e-mail issue, you’ve already exceeded the 10GB allocated disk space. You might want to consider upgrading Supreme #2 as well or you might need to save the email to your local computer by using email client.

Feel free to let us know should you need any further assistance.

Emir Rizky

Emir bingkas bangun dari tempat duduknya setelah menghantar status update kepada pelanggan. Sebelum keluar dari pejabat, Emir memastikan semua peralatan ditinggalkan dalam keadaan baik. Emir telah membiarkan Trevor pulang dahulu.

Masih dalam mood baik mungkin. Di waktu lain, belum tentu dia akan offer diri untuk jadi orang terakhir punch out. Bunyi tapak kasut Emir memecah sunyi pagi. Dia menghampiri kereta Kelisa tahun 2001 kesayangannya. Masih dalam keadaan baik walaupun sudah 16 tahun Emir bersama kereta itu. Terlalu banyak memori bersama Lisa, tak mungkin ada pengganti.

Saat Emir menghidupkan kereta, radio terus berbunyi. Emir memperlahankan radio seraya menutup pintu kereta. Matanya terpandang jam di dashboard.

Hmm. Subuh kat rumah atau tengah jalan?

Emir bukanlah seorang yang paling alim namun dia cuba untuk melakukan yang wajib. Hatinya tiba-tiba terasa sedikit gundah sedangkan tadi dia gembira. Begitulah manusia, emosi naik turun. Kadang-kadang gundah kerana cuba melawan sesuatu yang baik dan patut disegerakan. Sambil memulakan perjalanan, Emir memutuskan untuk mengalih rasa gundahnya. Volume radio ditambah.

terang-terang bersama rasa sayang
ku biarkan kau terbang

“Bangah taknak move on lagi ke? Dah 2 tahun kot!”

“2 tahun macam baru 2 minggu…”

“Bangah sudah-sudahlah tu.”

mimpi-mimpi yang tak kembali
aku janji, janji takkan pergi

Dia menggeleng kepala. Masih diam dan kaku. Adiknya menyambung.

“Kak Nurul dah pergi, bangah. Bila dia dah pergi, ternyata dia bukan jodoh bangah…”

Dia menggertak, memotong dialog adiknya “Kalau dia bukan jodoh bangah, kenapa bangah kena jumpa dia? Jatuh cinta dengan dia? Jaga dia, susah senang dengan dia selama 4 tahun!!!”

“Pa..”

Cepat-cepat Emir matikan monolog itu lantas memadamkan radio serta-merta.

Huhh.. Radio ini memang syaitan. 

Emir kembali muram dan moodnya jatuh merudum. Emir menarik nafas panjang dan membuat u-turn.

I need to do this.

(Bersambung)

  • Mariam Sarbini

    we want more! we want more!